di Kedalaman hati

sekelumit cerita tentang sebuah rasa

with 10 comments

it’s a new year. (masih 3 hari sih)

it means there will be a new blog, haha.

yup, yup, i’m closing down this one.

and nope, nope i won’t tell you where to find my new blog.

if faith wants it, we’ll meet again.

somewhere. somehow, hohoho.

’till we meet again and have yourself a wonderful year ahead 🙂

ps. tapi kalo ninggalin komen masih pake acc ini kayaknya, haha.

Written by hapsarisekaradi

December 29, 2008 at 12:17 pm

Posted in sedikit cerita

BCL – pernah muda

with 2 comments


Bilang papa mu
Ku takkan buat kau berubah menjadi anak yang nakal
Bilang mama mu
Ku cinta padamu dan aku tak pernah main main

Reff :
Biarkanlah saja dulu kita jalan berdua
Mereka pun pernah muda… pernah muda…

Bilang papa mu berhenti urusin semua urusan kau dan aku
Bilang mama mu tak perlu kuatir atau pun curiga kepadaku

Biarkanlah saja dulu kita jalan berdua
Mereka pun pernah muda…
Saatnya kau dan aku sekarang

ps. my guilty pleasure, haha.


Written by hapsarisekaradi

December 28, 2008 at 1:31 pm

Posted in sedikit cerita

aneh-aneh aja

with 8 comments

Ibadah haji merupakan salah satu rukun Islam setelah syahadat, shalat, zakat, dan puasa. Tenang, di posting-an ini saya tidak akan berpanjang lebar menuliskan kembali tentang pengertian kata haji (yang bisa dilihat disini), atau latar belakang dan jenis haji (yang bisa dilihat disini), atau soal tetek bengek lainnya yang juga penting (yang bisa dilihat disini).

Hmm, jadi ceritanya beberapa minggu terakhir ini perbincangan di rumah tidak pernah jauh dari kata ‘Haji’; dari mulai cara pendaftarannya (yang ternyata ribet banget), tata caranya, Departemen Agama, sampai dengan berbagai macam cerita/pengalaman saudara/teman/kenalan/kenalannya kenalan ketika sedang berhaji.

Ya, kedua orangtua saya memang berencana naik haji tahun depan-jika Allah mengijinkan..dan jika masih masuk kuota Departemen Agama.

Saya baru tahu kalau mau naik haji itu ribetnya bukan main. Jadi pertama-tama orang yang mau naik haji harus membuka rekening di bank yang ada tabungan hajinya, misal bank BNI atau bank Muamalat, dengan saldo minimal 20 juta. Lalu tanda bukti pembukaan rekening tersebut harus dibawa ke Departemen Agama setempat sembari menyerahkan formulir dari bank dan foto; ini untuk mengetahui apa kita bisa masuk dalam kuota orang yang berangkat tahun depan atau harus menunggu-istilahnya nomor ‘seat’ (nomor kursi kali ya). Setelah dapat nomor, kita harus kembali lagi ke bank untuk memberi tahu nomor yang kita dapat dan mem-booking tempat. Lalu kita baru memilih KBIH, dan sebulan atau dua bulan sebelum berangkat melunasi pembayaran (karena pembayaran untuk naik haji itu nilainya fluktuatif-bisa naik bisa turun).

Eh, kok malah jadi nulis ngalor-ngidul, haha.

Sebenarnya hal yang mengganggu pikiran saya adalah ‘Kenapa sih naik haji dianggap luar biasa sebegitu pentingnya?’

Orangtua saya memang bukan seperti orangtua kebanyakan. Mereka santai saja berdiskusi soal hubungan saya dan Pumpkin yang beda agama-dan bukannya serta merta melarang saya berhubungan atau memingit saya lalu menjodohkan dengan lelaki se-agama misalnya. Sehingga bagi mereka keputusan naik haji ini bukan keputusan semalam yang begitu menganggap dirinya mampu langsung mendaftar naik haji.

‘Banyak pertimbangannya,’ kata Babeh. Ya, salah satunya, mereka baru mau berangkat kalau saya dan adik saya sudah tidak ‘sinyo’ lagi, haha. Dengan kata lain, untuk mereka naik haji bukan hal maha penting yang jika tidak dijalani akan memasukan mereka ke golongan orang kafir; karena selain mereka memang harus ‘mampu’ untuk berhaji, anak-anak mereka pun harus ‘mampu’ ditinggal sendiri untuk beberapa lama. Banyak pertimbangannya.

Karena itu saya benar-benar tidak mengerti sama orang-orang yang berpikiran ‘naik haji adalah segalanya’.

Jadi, seperti biasa, hari ini ada seseorang-sebut saja Mr. C-yang berasal dari suatu pesantren datang meminta sumbangan ke Babeh. Dalam satu bulan beliau bisa datang tiga-empat kali, bahkan lebih.

“Bu, emang pesantren nggak punya usaha sendiri apa gitu ya. Kok malah minta sumbangan melulu..”

“Yah, tergantung pesantren-nya. Ada yang bisa, ada yang nggak. Lagipula, kata si Mr. C dan Mr. lain -lain yang suka minta sumbangan ke Babeh, biasanya kalau pesantren mereka punya uang dipakai naik haji dulu. Itu lho, kemarin kan Babeh cerita kalau mereka punya daftar mau menaikan haji siapa tahun ini. Jadi akhirnya untuk biaya listrik, kawinan anaknya, genteng bocor, kurang beras, ya terpaksa minta-minta.”

Saya pun terdiam; sungguh nggak habis pikir, apa sih yang ada di otak orang-orang itu? (selain bikin negara Islam, memusnahkan Amerika dan antek-anteknya, bikin daftar orang yang dianggap menjelekkan Islam dan harus dibunuh, serta mau meledakkan bom dimana hari ini).

Dan, kenapa sih naik haji sebegitu pentingnya?

Written by hapsarisekaradi

December 17, 2008 at 4:12 am

Posted in sedikit cerita

lupa

with 2 comments

Saya sudah jarang membaca buku dan lupa bagaimana asyiknya membaca! Siyyaaal.

Dulu, saya bisa melahap Harry Potter (yang versi asli..entah mengapa yang versi Indonesia nggak se-rame yang berbahasa Inggris..nasionalisme saya patut dipertanyakan memang..) hanya dalam tempo 5 jam saja.

Lalu tetraloginya Bung Pram sanggup saya selesaikan sehari penuh. Dan paling tidak dalam satu hari saya bisa membaca tiga judul buku. Yah, karena membaca merupakan kebutuhan otak; saya jadi terangsang untuk berpikir..dan menghayal.

Eh, kemarin begitu Rectoverso dari Dee keluar, saya hanya sanggup membaca beberapa judul. Sesudah itu saya bosan dan capek. Kok mirip baca cerpen di Femina atau majalah Gadis ya (bukan maksud saya menghina cerpen di kedua majalah tersebut).

Saya nggak bisa mengerti ‘isi’ dibalik tulisan Dee tersebut-jika ada. Bagi saya isinya hanya soal cinta-cintaan-yang dituliskan dengan ehm terlalu mudah dimengerti tanpa membuat kening saya berkerut. Saya merasa…datar, biasa aja, standar.

Tapi mungkin itu cuma saya saja ya. Karena memang saya sudah jarang membaca, jadi ‘bingung’ memahami isi suatu tulisan. Apalagi kalau harus menulis:

saya lebih lupa lagi caranya.

Sial.

Ps. Perbincangan hari ini dengan Babeh.

Babeh: ..kalau bawa air zam-zam kan cuma boleh satu jerigen. Nah, kalian tahu caranya orang di desa kalau pulang haji dan harus ngebagiin air zam-zam buat tetangga?

Sari dan Tejo: Eh? Gimana emang Beh?

Babeh: Tuang aja isi jerigennya ke sumur desa, hahahaha. *dengan penuh kemenangan..

Sari dan Tejo: ….

Written by hapsarisekaradi

December 14, 2008 at 2:17 pm

Posted in sedikit cerita

besok liburrr….

with 3 comments

kring..kring..kring…

sari: Hallo

jlcc: Dengan Sari?

sari: Ya..

jlcc: Ini dari JLCC, besok nggak ada les ya. Sensei-nya sakit. Senin baru masuk seperti biasa.

sari: Ok. Oh iya… semoga sensei cepat sembuh ya. *dengan suara disedih-sedihin padahal dalam hati senang karena besok bisa bangun siang. Ditambah lagi hari ini belum dikasih ‘latihan soal’, yang berarti ujiannya juga mundur, hohoho. Senangnya 😀

buku1

*Maaf ya sensei karena udah nularin flu, tapi sungguh lagi males buka buku dan kamus ni..hohoho. Semoga cepat sembuh…-dari hati yang paling dalam 🙂 -*

Written by hapsarisekaradi

December 11, 2008 at 11:19 am

my baby and i

with 5 comments

introducing the new lust love in my life,

sari1

.pose 1.

sari2

.pose 2.

sari3

.pose 3.

hohohoho.

Written by hapsarisekaradi

December 9, 2008 at 11:05 am

Posted in cerita foto

kepik

with 2 comments

my-kepik1

meet my precious, isn’t she a beauty? 😀

*jangan liat ban depan-nya yang masih agak miring, haha*

Written by hapsarisekaradi

December 6, 2008 at 2:08 pm